Beranda Bangka Belitung GEMAS Blokade Jalan demi Tolak Kenaikan Harga BBM dan Sejumlah Kebijakan Bermasalah

GEMAS Blokade Jalan demi Tolak Kenaikan Harga BBM dan Sejumlah Kebijakan Bermasalah

Massa GEMAS membakar ban selama aksi blokade pada Rabu (14/9). Foto oleh Kevin/LPM UBB.

Pangkalpinang, LPM UBB – Harga BBM yang naik tinggi membuat masyarakat Indonesia turun ke jalan, tak terkecuali di Bangka Belitung. GEMAS (Gerakan Masyarakat Sipil), massa aksi mahasiswa dari berbagai kampus dan organisasi di Bangka Belitung, melancarkan long march sebagai bentuk protes pada Rabu (14/9). Selain itu, GEMAS juga menolak sejumlah kebijakan dan rancangan kebijakan bermasalah.

Adapun tuntutan aksi oleh GEMAS adalah:

1. Mendesak pemerintah pusat untuk mencabut kebijakan kenaikan BBM dan berantas mafia migas.

2. Mendesak pemerintah pusat untuk mencabut UU Cipta Kerja, UU Minerba, UU IKN, juga membatalkan RKUHP dan RUU Sisdiknas.

3. Mendesak pemerintah pusat untuk menegakkan reforma agraria sejati.

Long march dimulai dengan massa aksi bertolak dari Titik Nol Pangkalpinang. Foto oleh Kevin/LPM UBB.

GEMAS berkumpul dengan lengkap sekitar 13.30 WIB di titik nol Pangkalpinang. Lalu, massa aksi melakukan long march menuju perempatan Ramayana, perempatan Jalan Mentok, dan berakhir di simpang tujuh Rumah Sakit Detasmen Tentara (RS DKT).

“Naik, naik, BBM naik. Tinggi, tinggi sekali,” bunyi salah satu seruan yel-yel yang menyemarakkan long march. Massa aksi juga menyanyikan lagu-lagu kebangsaan.

Sesi orasi mengisi aksi blokade perempatan Ramayana, Pangkalpinang. Foto oleh Kevin/LPM UBB.

Di tiga titik lokasi yang telah disebutkan, GEMAS melakukan blokade. Selama blokade berlangsung, para perwakilan kampus dan organisasi menyerukan orasi.

Blokade ruang publik menjadi inisiatif yang terbilang segar di Bangka Belitung. Metode ini berhasil menyedot perhatian masyarakat karena pemilihan lokasi di pusat keramaian. Serta, menjadi sarana mengaktifkan ruang publik sebagai ruang penyampaian aspirasi bersama, termasuk protes.

“Pemilihan lokasi aksi kali ini tidak di kantor-kantor pemerintah. Ini juga secara simbolik menunjukkan ketidakpercayaan terhadap pemerintah!” seru Ricky Kuswanda, salah satu orator.

Setiba di simpang tujuh RS DKT, rute terakhir blokade, GEMAS membakar ban sebagai simbol amarah rakyat sambil melanjutkan sesi orasi.

“Memang benar bahwa Indonesia sedang tidak baik-baik saja. Sikap yang ditunjukkan oleh elite politik adalah sikap koruptif dan anti rakyat. Terbukti dengan membebani rakyat dengan harga BBM yang melambung tinggi,” ujar Ahmad Subhan Hafiz, GmnI Babel, dalam orasinya.

Sekitar pukul 16.15 WIB, Herman Suhadi, ketua DPRD Babel, mendatangi massa aksi. Ia lantas menyampaikan bahwa ia menyepakati tuntutan aksi dan akan menyampaikan aspirasi mahasiswa.

Pola “akan menyampaikan aspirasi” ini tentu bukan barang baru. Dan, tidak ada jaminan akan ditepati. Sebagai contoh, aksi penolakan RUU Cipta Kerja oleh massa aksi mahasiswa di Bangka Belitung ditanggapi dengan pola serupa. Namun, setelah itu tidak jelas tindak lanjut yang ditunjukkan pemerintah daerah.

Aksi ditutup dengan penyampaian pernyataan sikap dan tuntutan aksi oleh para perwakilan GEMAS. Setelahnya, sekitar 16.30 WIB, massa aksi membubarkan diri.

Reporter: Kevin Aryatama, Fenny Dessy Fitria, dan Shelia Gladia

Penulis: Kevin Aryatama

Editor: Istiwulandari

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Gemuruh Kantin Berisik Vol. 3: “Bangkit & Bergerak”

Salah satu band lokal, Sisilain, menyemarakkan Kantin Berisik Vol.3. Foto oleh Eka/LPM UBB. Balunijuk, LPM UBB- UKM GEMA...

Meminimalisir Abrasi di Pulau Semujur : HIMAGRO UBB Gelar Kegiatan Penyuluhan dan Penanaman Tanaman

BALUNIJUK _Himpunan Mahasiswa Agroteknologi (HIMAGRO) Universitas Bangka Belitung melaksanakan kegiatan penyuluhan dan penanaman Tanaman yang bertajuk "Pemberdayaan Masyarakat dalam Upaya Pemulihan dan...

Mengenal Kekerasan Seksual dan Konseling Berperspektif Gender

Ilustrasi oeh Febri. Trigger warning: Artikel wawancara ini berbicara tentang kekerasan seksual yang mungkin dapat mengganggu kenyamanan Anda....

“Panggung Ekspresi”, Kala Kesenian Bicara Petani dan Agraria

Papan seruan aksi di panggung utama dalam Panggung Ekspresi. Foto oleh Kevin. Pangkalpinang, LPM UBB - Badan Eksekutif...

Recent Comments